Oct 22, 2019

Ramalan Pemerintahan Jokowi II: tragedi delapan abad Arok terulang kembali!!

Ramalan Pemerintahan Jokowi II: tragedi delapan abad Arok terulang kembali!!
mbah subowo.
Pilpres 2024 masih lama, yang sebentar lagi atau tepatnya tinggal satu hari lagi (23 Oktober 2019) Presiden RI terpilih akan menyusun formasi personal kabinet yakni akan melantik para menteri periode 2019-2024.
     Naga-naganya sebagian personal Kabinet Kerja II agak mirip dengan kisah sejarah Arok atau Rajasanegara (1215).  Kisah awalnya Arok yang biasanya berkeliaran di hutan, kini menduduki posisi di Tumapel (wilayah selatan Kediri) sebagai Kepala keamanan Istana Akuwu Tunggul Ametung.
     Berkat sokongan Brahmana Lohgawe selanjutnya Arok dipercaya memimpin pasukan bersenjata untuk melakukan berbagai pembersihan dan penumpasan pemberontakan serta kerusuhan yang akhir-akhir ini mengganggu roda pemerintahan yang dikemudikan oleh Akuwu Tumapel.
     Sri Rajasa yang hidup di rimba dan gunung sangat menguasai betul medan peperangan di selatan, timur, barat, dan utara kerajaan. Mereka (pemberontak) adalah teman sendiri dan orang-orang yang setia pada Sri Rajasa.
     Pada suatu hari terjadilah peperangan di hadapan Tunggul Ametung (sang Akuwu), dengan kelihaiannya pasukan Arok mampu memenangkan pertempuran melawan pasukan pemberontak hanya dengan saling bertempur pura-pura saja.
     Kelicikan siapakah yang memenangkan pertempuran antara Arok dan Tunggul Ametung? Sejarah mencatat hasil akhir ialah tewasnya Akuwu Tumapel Tunggul Ametung di tangan Kebo Ijo. Dan Arok marak sebagai Akuwu Tumapel.
     Ya, dalam sejarah terjawab bahwa Arok alias Sri Rajasanegara-lah yang menjadi biang keladi sekaligus sutradara dari semua kemelut di kerajaan (perkuwuan) Tumapel.
   Menyongsong esok hari sejarah berusia 800 tahun kembali terulang lagi. Bagaimana seandainya sejarah yang terjadi berkat susunan menteri pada esok itu sama seperti cerita di atas. Hanya saja setingannya dibalik. Dalam hal ini Tunggul Ametung bukanlah korban Arok, malah sebaliknya yang terjadi. Arok dapat dikendalikan oleh Tunggul Ametung….
     Justru Tunggul Ametung yang lebih mampu mengendalikan Arok dengan memanfaatkan semua pengaruhnya pada para pemberontak, perusuh, dan siapapun yang memusuhi pemerintahan Tumapel dan Akuwu Tunggul Ametung?
     Sekian untuk sekali ini.

*****
Subowo bin Sukaris
Hasta Mitra Updated at: 10:13 AM

No comments :