Dec 25, 2010

Ramalan Ronggowarsito "wewe putih mengalahkan wedhon"

Ramalan Ronggowarsito "wewe putih mengalahkan wedhon"

mbah subowo bin sukaris

R. Ngabehi Ronggowarsito yang hidup pada awal abad kesembilan belas masehi (1800-an) termasyhur dan diakui sebagai pujangga Jawa klasik terakhir dalam sejarah kerajaan Jawa. Ramalan pujangga ini yang sangat dikenal luas hingga hari ini ialah mengenai Presiden atau pemimpin negara Republik Indonesia yang dipimpin oleh tujuh satri0 piningit. Ramalan tujuh satrio piningit oleh Ronggowarsito ini merupakan suatu pengembangan daripada ramalan Joyoboyo bahwa satrio piningit hanya ada lima orang masing-masing berinisial suku kata: no, to, no, go, ro. 

       Gelar pujangga keraton bagi Ronggowarsito dibuktikan dengan jabatan resminya yakni diangkat sebagai pujangga Keraton Surakarta pada 1844 di usia 34 tahun. Sabda Tama salah satu karya Ronggowarsito -- seorang lulusan pondok pesantren Tegalsari, Ponorogo -- terdapat sebuah syair Gambuh bernuansa ramalan :
 
Supaya pada emut
amawasa benjang jroning tahun
windu kuning kono ana wewe putih
gegamane tebu wulung 
arsa angrebaseng wedhon

"Ingatlah kalian semua, kelak di suatu masa depan tatkala mulai memasuki tahun windu kuning kencana, akan muncul wewe putih yang menggunakan senjata tebu wulung mampu mengalahkan wedhon."
      Tatanan politik dunia di awal milenium ketiga terdapat tiga kubu besar yakni: blok kapitalis-liberalis, blok sosialis-komunis, dan blok negara Islam. Andal-andal masing-masing dari ketiga kubu itu yakni Amerika Serikat (wewe putih), Republik Rakyat Tiongkok (windu kuning kencono), dan dunia Islam (wedhon) yang dalam keadaan terpecah-pecah dalam berbagai kubu-kubu kecil dan ke dalam berbagai aliran yang satu sama lain saling bertentangan. Amerika serikat sepanjang masa dapat dipastikan tetap memusuhi kedua blok lainnya sekaligus atau pun satu persatu. Hal tersebut sekarang ini dapat dibuktikan tindakan AS yang dengan gencarnya terus melakukan perburuan terorisme Islam.  Terhadap blok sosialis-komunis, AS berusaha mengepung teritori Tiongkok dengan menempatkan kekuatan militer armada kapal induk lengkap dengan pesawat tempur dan kapal perang pengawalnya dan terus-menerus mengadakan latihan militer bersama para sekutunya: Korea Selatan, Jepang, dan Taiwan.
      Perang panas, perang dingin antara AS dan sekutunya melawan komunisme sedunia memang sudah berakhir dengan rontoknya Uni Sovyet menjadi negeri-negeri CIS, dan pada 1992 dikumandangkan ke penjuru dunia, "Komunisme sudah mampus ...!" kata Bush senior.
      Perang dunia model baru yang tengah berlangsung saat ini ialah "Perang dunia intelijen". Segenap aparat intel di seluruh dunia dikerahkan memburu teroris. Diperkirakan pada suatu hari di masa depan ada lagi perang baru yakni "perang dunia menghadapi monster". Dengan teknologi supercanggih manusia akan mampu membikin robot-robot cerdas yang pada akhirnya berubah menjadi monster yang malah berbalik menyerang manusia penciptanya.
      Konsep "Nasakom" Bung Karno yang bertujuan mendamaikan ketiga kubu dunia yang tetap abadi sampai hari ini dan terus bertarung tersebut tentu sebarannya sangat dikhawatirkan oleh blok kapitalis-liberalis. "Masa depan adalah misteri," kata Toer. Perjalanan sejarah tetap akan berlanjut terus dan ada pihak yang unggul dan kalah, tentu saja kemenangan diberikan kepada pihak yang lebih tepat dan sesuai dengan kehendak sejarah itu sendiri. History must go on forever.

******

Subowo bin Sukaris
Hasta Mitra Updated at: 12:57 PM