Sep 9, 2010

Sabdo Palon Kawruh Budi

Sabdo Palon titah-Nya Kawruh Budi /Jowo Sanyoto

mbah subowo bin sukaris

Jowo sanyoto yang artinya sebuah kebenaran dari Jawa merupakan agama kawruh budi. Agama kuno ini monotheis, mengakui keesaan Tuhan Sang Hyang Wenangin Jagad. Berbeda dengan Hindu-Jawa yang merupakan polytheis, Jowo Sanyoto dalam intinya mengakui agama besar di dunia beserta Rasul-rasul serta nabi-nabi pembawa wahyu dan ilham, di samping hal-hal di atas yang berbeda ialah reinkarnasi sang pembawa wahyu Jowo Sanyoto abadi sebagai pembuka sekaligus penutup dari manusia pilihan di bumi.
    Cikal-bakal mengenai berkembangnya agama Jowo Sanyoto sebagai agama negara Majapahit -- yang berhasil mendampingi kejayaan di laut selatan -- yaitu pada masa Sri Aji Joyoboyo marak di kerajaan Kediri dan mempunyai pengaruh 75 persen di Nusantara. Perkembangan di bidang seni dan sastra antara lain dengan menerjemahkan Barathayuddha ke bahasa Jawa kuno. Majapahit mengambil alih semua kebesaran Joyoboyo, juga meniru membangun angkatan laut yang disegani di dunia.
    Dalam agama Jowo Sanyoto memiliki kiblat empat. Utara, Selatan, Timur, dan Barat, mirip dengan ritual berkeliling dalam Buddha, ditambah lima pancer atau pusat, yakni bertemu jati diri dalam keheningan samadhi. Memang bukan bertemu diri sebagai sang Maha Esa akan tetapi diri yang sejati. Ritual dalam Jowo Sanyoto tersebut dilakukan pada subuh dan senja hari, mirip dalam salah satu agama monotheis lain. Adapula persembahan atau sesajen yang berbentuk kompas mengarah keempat mata angin, ini mirip dengan Hindu. Persembahan yang sangat sederhana berupa bubur beras merah ini ditujukan, dan wujud terimakasih kepada planet bumi yang menjadi sumber hidup.
    Monotheisme dalam Jowo Sanyoto lebih progressif dan dinamis karena mempercayai reinkarnasi pada sang penerima wahyu, sehingga bertentangan dan melangkahi pandangan agama lain yang salah satunya menyebutkan adanya nabi dan rasul pembukan dan penutup. Poin penting Jowo Sanyoto mengakui semua kitab suci besar dan semua orang suci atau para nabi dan rasul.
    Pengetahuan mengenai agama pendukung kejayaan Majapahit ini digelapkan dalam sejarah oleh oknum-oknum yang tidak menginginkan agama dan negara Majapahit bangkit kembali. Dengan demikian bangsa Nusantara tidak merasa memiliki nenek-moyang yang unggul, sakti mandraguna. Oleh sebab itulah kini yang terjadi di masa modern adalah kesesatan umat dengan membikin aliran-aliran yang tidak jelas ujung pangkalnya .
    Jowo Sanyoto memang sudah terkubur hampir enam ratus tahun lalu, berkat kebobrokan para pejabat dan punggawa yang korup ditambah serbuan dari utara yang membawa keyakinan baru dan ujungnya ambruknya Majapahit menjadi kerajaan kecil-kecil yang di kemudian hari dapat dengan mudah ditaklukkan oleh bangsa Barat yang datang ke Nusantara. "Dalam negara baru ada penguasa yang baru dengan membawa agama baru," begitulah kata pujangga masyhur Pramoedya Ananta Toer.

______________

Pada 1983 agomo Jowo Sanyoto pimpinan Ki Kere di Klaten, Jawa Tengah dilarang oleh rejim "Orde Baru".

****
Subowo bin Sukaris
Hasta Mitra Updated at: 1:26 AM

1 comment :

Raden Danar said...

majapahit tidak akan pernah mati.... ritual upacaranya pun masih di pakai hingga sekarang.. semisal menggunakan bubur beras merah menghadap ke 4 mata angin.. saya masih remaja mas tapi saya suka ngauri-uri budaya jawa khususnya majapahit... salam kenal mas dan mhon bimbingannya

raden danar ank moxer